Pemeriksa Gejala Gastrointestinal IBS Irritable Bowel

Pemeriksa Gejala Gastrointestinal IBS Irritable Bowel

Mungkin Anda mengalami diare sekali atau dua kali sebulan. Mungkinkah ini tanda sindrom iritasi usus besar (IBS)? Bagaimana dengan orang yang lebih sering merasa kembung? Apakah ini IBS? Dan bagi orang yang terus menerus mengalami siklus antara sembelit dan diare, dapatkah gejalanya menjadi tanda sesuatu yang lebih serius?

IBS adalah salah satu gangguan gastrointestinal (GI) fungsional yang paling umum, tetapi ada banyak kebingungan tentang apa itu sebenarnya. Salah satu alasannya adalah gangguan ini adalah sebuah sindrom, yang berarti tidak ada cara sederhana untuk mendiagnosisnya, selain mengidentifikasi adanya gejala IBS. Ini dapat berkisar dari sering kembung, diare atau sembelit sesekali, hingga siklus diare dan sembelit yang konstan.

IBS didefinisikan: ABC dan D

Sindrom iritasi usus adalah jenis gangguan usus fungsional yang menyebabkan sakit perut dan ketidaknyamanan, kembung, dan kebiasaan buang air besar yang berubah, seperti sembelit atau diare. Alasan untuk gejala ini tidak jelas. Para peneliti berspekulasi bahwa saraf dan otot usus hanya berfungsi secara tidak normal pada orang dengan kondisi tersebut. Para peneliti juga telah menemukan bahwa orang-orang dengan IBS telah mengubah kadar serotonin suatu neurotransmitter kimia di usus mereka, yang mungkin berperan dalam gejala.

Berita baiknya adalah IBS tidak berkembang menjadi penyakit yang lebih serius. Kelemahan dari memiliki IBS adalah gejalanya dapat membuat kehidupan sehari-hari menjadi sulit, mengganggu rencana khusus dan secara emosional mengecewakan.

Baca Juga:  6 Cara Mengatasi Hipertensi di Usia Muda

Jika Anda merasa menderita IBS, Anda harus menemui penyedia layanan kesehatan (HCP) Anda untuk evaluasi dan menerima bantuan untuk mengobati gejalanya. Tidak ada tes khusus untuk IBS; karena itu adalah gangguan fungsional, artinya tidak muncul pada tes diagnostik.

Selain itu, gejala IBS mungkin mirip dengan gejala gangguan GI fungsional lain yang memengaruhi usus, jadi Anda memerlukan bantuan HCP untuk menentukan dengan tepat apa yang menyebabkan masalah Anda. Gangguan GI fungsional lainnya meliputi:

  • Konstipasi fungsional: Juga disebut konstipasi idiopatik kronis, atau konstipasi kronis, orang dengan kondisi ini mengalami gejala konstipasi yang persisten (biasanya berlangsung 6 bulan atau lebih), dan gejalanya tidak disebabkan oleh gangguan medis lain. Diperkirakan sebanyak 20 persen penduduk Amerika Serikat mengalami sembelit kronis. Mirip dengan IBS, perubahan kadar serotonin mungkin berperan dalam konstipasi kronis.
  • Kembung fungsional: Ini adalah kembung (perasaan tertekan dan kembung di perut) yang terjadi beberapa kali dalam sebulan selama beberapa bulan, dan tidak ada gejala yang cukup untuk diagnosis IBS atau gangguan GI fungsional lainnya. Kondisi ini terjadi pada sekitar 15 persen populasi.
  • Diare fungsional: Orang dengan kondisi ini sering mengalami buang air besar encer selama beberapa bulan tanpa adanya sakit perut atau ketidaknyamanan. Sebanyak 4 hingga 5 persen populasi mungkin mengalami gangguan ini.
  • Sindrom nyeri perut fungsional: Orang dengan kondisi ini mengalami nyeri di perut atau perut, tetapi tidak diketahui penyebabnya. Rasa sakitnya mungkin tidak dapat diprediksi, terjadi sesekali atau terus-menerus, tetapi gejalanya akan bertahan selama beberapa bulan. Diperkirakan mempengaruhi hingga 2 persen dari populasi.
Baca Juga:  Tips Ampuh Mengatasi Keputihan

HCP Anda akan menggunakan gejala Anda, riwayat kesehatan Anda dan pemeriksaan fisik untuk membantu menentukan apakah Anda mungkin memiliki gangguan GI fungsional.

Jika HCP Anda memutuskan gejala Anda menandakan IBS, ia mungkin merekomendasikan perubahan pola makan dan gaya hidup tertentu serta obat-obatan yang dapat membantu meringankan gejala Anda.

Meringankan Gejala IBS

Anda tidak perlu menunggu sampai kunjungan HCP Anda untuk mendapatkan bantuan. Ada metode perawatan diri yang dapat Anda coba sekarang untuk membantu meringankan gejala Anda. Daftar langkah-langkah tindakan perawatan diri berikut dapat membantu meringankan beberapa masalah pencernaan:

  • Minum banyak cairan.
  • Makanlah lima atau enam kali makan kecil setiap hari daripada tiga kali makan besar.
  • Pilih makanan sehat dan hindari makanan berlemak tinggi.
  • Batasi alkohol, kafein, dan sorbitol.
  • Terlibat dalam teknik relaksasi jika stres adalah masalah.
  • Minum obat bebas (OTC) dan obat resep sesuai petunjuk; hindari menggunakan obat pencahar OTC, karena penggunaan jangka panjang dapat melukai usus Anda dari waktu ke waktu dan menyebabkan fungsi yang lebih buruk.
  • Dapatkan jumlah serat yang cukup dalam diet Anda; targetkan sekitar 25 gram per hari.

Meskipun tidak ada diet IBS umum yang cocok untuk semua orang, menghindari makanan tertentu terbukti bermanfaat bagi beberapa orang dengan IBS. Anda mungkin ingin membuat buku harian makanan untuk mencari tahu makanan mana yang memicu gejala Anda.

Baca Juga:  3 Tanda dan Gejala Awal Infeksi Saluran Kemih

Tetapi metode perawatan diri hanya bisa sejauh ini. HCP Anda dapat merekomendasikan obat untuk membantu meringankan gejala Anda, dan ada beberapa pilihan resep dan OTC untuk membantu mengelola IBS.

Bila bukan IBS

Apakah Anda memiliki gejala yang tidak ada di GI Relief Symptom Checker? Gejala-gejala di bawah ini bukanlah gejala umum IBS, tetapi mungkin menandakan bahwa ada hal lain yang terjadi secara medis dengan saluran pencernaan Anda. Hubungi HCP Anda segera jika Anda mengalami salah satu dari tanda-tanda ini:

  • Demam
  • Anemia
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Massa di perut yang bisa Anda rasakan
  • Perdarahan rektal

Gerakan Usus Berdarah

Meskipun IBS dan gangguan GI fungsional lainnya tidak berkembang menjadi penyakit yang lebih serius, mereka dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan gangguan yang signifikan. Untungnya, Anda memiliki pilihan untuk mendapatkan kembali kendali atas kebiasaan buang air besar Anda. Langkah pertama: Bersikaplah terbuka dan jujur dengan Profesi Kesehatan Anda mengenai gejala Anda dan dampaknya terhadap kehidupan Anda. Jika HCP Anda memutuskan Anda menderita IBS, ikuti rencana perawatan Anda dengan cermat. Melakukannya dapat membantu Anda menuju hari-hari yang lebih nyaman.