Inilah Jenis Investasi yang Perlu Diketahui

Inilah Jenis Investasi yang Perlu Diketahui

Secara keseluruhan, ada beberapa jenis investasi. Ini termasuk saham, obligasi, dan uang tunai. Kedengarannya sederhana, bukan? Yah, sayangnya, itu menjadi sangat rumit dari sana. Soalnya, setiap jenis investasi memiliki berbagai jenis investasi yang termasuk di dalamnya.

Ada cukup banyak untuk belajar tentang setiap jenis investasi yang berbeda. Pasar saham bisa menjadi tempat yang menakutkan bagi mereka yang hanya tahu sedikit atau tidak sama sekali tentang investasi. Untungnya, jumlah informasi yang perlu Anda pelajari memiliki hubungan langsung dengan tipe investor Anda. Ada juga tiga jenis investor: konservatif, moderat, dan agresif. Berbagai jenis investasi juga memenuhi dua tingkat toleransi risiko: risiko tinggi dan risiko rendah.

Investor konservatif sering berinvestasi dalam bentuk tunai. Ini berarti bahwa mereka menaruh uang mereka di rekening tabungan berbunga, rekening pasar uang, reksa dana, tagihan Treasury AS, dan Sertifikat Deposito. Ini adalah investasi yang sangat aman yang tumbuh dalam jangka waktu yang lama. Ini juga merupakan investasi berisiko rendah.

Investor moderat sering berinvestasi dalam bentuk tunai dan obligasi, dan mungkin mencoba-coba di pasar saham. Investasi moderat mungkin berisiko rendah atau sedang. Investor moderat sering juga berinvestasi di real estate, asalkan itu adalah real estate berisiko rendah.

Investor agresif biasanya melakukan sebagian besar investasi mereka di pasar saham, yang berisiko lebih tinggi. Berbagai jenis saham dapat membingungkan investor pemula. Kebingungan itu menyebabkan orang berpaling dari pasar saham sama sekali, atau melakukan investasi yang tidak bijaksana. Jika Anda akan bermain pasar saham, Anda harus tahu jenis saham apa yang tersedia dan apa artinya semua itu!

Baca Juga:  Perbandingan Reksa Dana dan Saham yang Perlu Anda Ketahui

Saham biasa adalah istilah yang cukup sering Anda dengar. Siapa pun dapat membeli saham biasa, tanpa memandang usia, pendapatan, usia, atau status keuangan. Saham biasa pada dasarnya adalah bagian kepemilikan dalam bisnis tempat Anda berinvestasi. Saat perusahaan tumbuh dan menghasilkan uang, nilai saham Anda meningkat. Di sisi lain, jika kinerja perusahaan buruk atau bangkrut, nilai saham Anda turun. Pemegang saham biasa tidak berpartisipasi dalam operasi bisnis sehari-hari, tetapi mereka memiliki kekuatan untuk memilih dewan direksi.

Selain saham biasa, ada juga kelas saham yang berbeda. Kelas saham yang berbeda dalam satu perusahaan sering disebut Kelas A dan Kelas B. Kelas pertama, kelas A, pada dasarnya memberi pemilik saham lebih banyak suara per saham daripada pemilik saham kelas B. Kemampuan untuk menciptakan kelas saham yang berbeda dalam suatu perusahaan telah ada sejak tahun 1987. Banyak investor menghindari saham yang memiliki lebih dari satu kelas, dan saham yang memiliki lebih dari satu kelas tidak disebut saham biasa.

Jenis saham yang paling mewah tentunya adalah Saham Preferen. Saham preferen bukanlah saham. Ini adalah campuran dari saham dan obligasi. Pemilik saham preferen dapat mengklaim aset perusahaan dalam kasus kebangkrutan, dan pemegang saham preferen mendapatkan hasil keuntungan dari perusahaan sebelum pemilik saham biasa. Jika Anda berpikir bahwa Anda mungkin lebih suka saham preferen ini, ketahuilah bahwa perusahaan biasanya memiliki hak untuk membeli kembali saham dari pemilik saham dan berhenti membayar dividen.

Baca Juga:  Dasar yang Dibutuhkan Oleh Investasi Sukses

Sebelum Anda mulai berinvestasi, sangat penting bagi Anda untuk mempelajari berbagai jenis investasi, dan apa yang dapat dilakukan investasi tersebut untuk Anda. Pahami risiko yang terlibat, dan perhatikan juga tren masa lalu. Sejarah memang berulang, dan investor mengetahui hal ini secara langsung!