Pencegahan Pengobatan Gejala Eksaserbasi PPOK

Pencegahan Pengobatan Gejala Eksaserbasi PPOK

Jika Anda atau orang yang Anda cintai hidup dengan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), penting untuk mengenali tanda-tanda eksaserbasi PPOK. Kadang-kadang disebut flare-up, eksaserbasi adalah episode di mana gejala menjadi lebih parah terkadang jauh lebih parah. Setiap tahun, eksaserbasi COPD mengakibatkan ratusan ribu rawat inap dan kunjungan ruang gawat darurat di Amerika Serikat.

Gejala eksaserbasi PPOK

Ketika seseorang mengalami eksaserbasi PPOK, gejala PPOK mereka yang biasa menjadi lebih buruk. Gejala yang memburuk ini dapat mencakup peningkatan sesak napas, mengi lebih dari biasanya dan memproduksi lebih banyak lendir, atau memproduksi lendir yang berbeda warnanya dari bening menjadi kuning, hijau, merah atau coklat.

Orang yang mengalami eksaserbasi mungkin juga merasa lelah, sulit tidur, dan dalam beberapa kasus, mereka mungkin juga mengalami demam. Jika seseorang memeriksa tingkat oksigen mereka, mereka mungkin melihatnya mulai turun. Lebih banyak masalah tidur, sakit kepala di pagi hari, kebingungan dan kesulitan bangun adalah gejala penting yang harus diperhatikan ini adalah tanda-tanda kadar karbon dioksida yang tinggi, situasi yang memerlukan perawatan medis segera.

Jika Anda atau seseorang yang Anda sayangi mengalami tanda-tanda eksaserbasi PPOK, penting untuk mencatat semua gejala dan memberikan informasi ini kepada penyedia layanan kesehatan Anda.

Pengobatan untuk eksaserbasi PPOK

Eksaserbasi PPOK bervariasi dalam tingkat keparahan, dan pengobatan akan tergantung pada seberapa parah gejala dan penyebab eksaserbasi. Pada sebagian besar kasus, eksaserbasi PPOK disebabkan oleh infeksi di paru-paru. Tetapi dalam beberapa kasus, tidak ada penyebab spesifik yang dapat diidentifikasi. Perawatan untuk eksaserbasi PPOK mungkin termasuk:

  • Bronkodilator inhalasi untuk meredakan penyempitan di saluran udara
  • Kortikosteroid untuk mengurangi pembengkakan
  • Antibiotik, jika eksaserbasi disebabkan oleh infeksi bakteri
  • Obat antivirus, jika eksaserbasi disebabkan oleh infeksi virus seperti flu
  • Terapi oksigen
Baca Juga:  Memahami Rencana Perawatan COPD

Jika paru-paru tidak dapat mengambil oksigen yang cukup, pasien mungkin perlu ditempatkan pada ventilator.

Eksaserbasi parah sering memerlukan rawat inap, tetapi beberapa pasien dirawat secara rawat jalan.

Pencegahan eksaserbasi PPOK

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah eksaserbasi PPOK, dan berhenti merokok jika Anda atau orang yang Anda cintai belum melakukannya harus berada di urutan teratas. Berhenti merokok dapat memperlambat perkembangan PPOK dan mencegah eksaserbasi. Penting juga untuk menghilangkan asap rokok dari rumah.

Juga di bagian atas daftar adalah menggunakan semua obat dan perawatan seperti yang diarahkan oleh penyedia layanan kesehatan Anda jangan lewatkan dosis, sesi perawatan, atau janji temu. Penyedia layanan kesehatan Anda memainkan peran penting dalam menjaga Anda tetap sehat, dan penting untuk mengikuti janji dan perawatan Anda, bahkan pada saat-saat ketika gejala terasa terkendali.

Anda harus mendiskusikan vaksinasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda, untuk memastikan Anda mendapatkan informasi terbaru tentang suntikan flu Anda, serta suntikan untuk pneumonia dan batuk rejan. Penyakit-penyakit ini sangat berbahaya bagi seseorang dengan COPD. Penyedia layanan kesehatan Anda dapat merekomendasikan vaksinasi tambahan.

Lakukan tindakan pencegahan untuk menghindari infeksi, termasuk menjaga kebersihan tangan. Sering-seringlah mencucinya dan membawa pembersih tangan. Jika Anda belum mencuci tangan baru-baru ini, jauhkan dari mulut, hidung, dan mata Anda. Hindari keramaian dan berhati-hatilah untuk menyentuh apa pun yang digunakan bersama oleh banyak orang (seperti gagang pintu dan pena), terutama selama musim dingin dan flu.

Baca Juga:  8 Mitos Diabetes yang Tidak Boleh Anda Percayai

Anda juga harus mengambil langkah-langkah untuk mengurangi potensi pemicu PPOK di rumah. Pemicunya termasuk asap dari memasak dan perapian, debu, serbuk sari, bulu hewan peliharaan, jamur, jamur, dan produk rumah tangga yang mengandung bahan kimia yang mengiritasi. Penting untuk mengganti filter pada unit pemanas dan AC secara teratur. Menggunakan dehumidifier juga dapat mengurangi alergen di sekitar rumah.

Di luar rumah, Anda dapat mencegah eksaserbasi PPOK dengan menghindari tempat di mana orang merokok, memeriksa kualitas udara dan tingkat kelembaban sebelum Anda pergi keluar dan mengenakan masker atau syal di mulut Anda.