Fakta yang Harus Diketahui Tentang Penyebab Gigi Berlubang dan Karies

Fakta yang Harus Diketahui Tentang Penyebab Gigi Berlubang dan Karies

Kerusakan gigi adalah penyakit kronis anak nomor satu di Amerika Serikat, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Tapi risiko gigi berlubang tidak berakhir di masa kanak-kanak. Orang dewasa juga dapat mengalami kerusakan gigi, terutama jika Anda memiliki gusi yang surut atau jika Anda memiliki tambalan lama yang mengembangkan retakan dan celah di mana gigi berlubang baru dapat terbentuk.

Mengapa gigi berlubang terjadi? Apa cara terbaik untuk mencegah gigi berlubang? Mengapa penting untuk memperlakukan mereka? Untuk jawaban atas pertanyaan ini dan pertanyaan penting lainnya tentang kerusakan gigi, kami bertanya kepada beberapa ahli kesehatan mulut dari seluruh AS.

Apa Penyebab Gigi Berlubang?

“Ini cukup sederhana,” kata Jonathan B. Levine, DMD, seorang profesor di NYU School of Dentistry. “Apa yang tidak sehat untuk tubuh Anda juga tidak sehat untuk mulut Anda.”

Saat Anda makan makanan yang tinggi gula serta makanan bertepung yang dipecah menjadi gula bakteri di mulut Anda dapat mengubah gula tersebut menjadi asam yang perlahan menggerogoti email Anda, menyebabkan lubang di gigi Anda. Alasan anak-anak lebih rentan terhadap gigi berlubang adalah karena email gigi mereka lebih keropos daripada email gigi orang dewasa. Meskipun ini berarti diet berperan, jangan lupa bahwa menyikat gigi dan flossing setiap hari adalah cara paling penting untuk mengurangi plak dan mencegah gigi berlubang.

Baca Juga:  Memahami Rencana Perawatan COPD

Bagaimana Cara Mencegah Gigi Berlubang dan Kerusakan Gigi?

“Makanan yang Anda makan dan cara Anda membersihkan gigi adalah dua faktor terpenting yang mempengaruhi apakah Anda memiliki gigi berlubang atau tidak,” kata Mark S. Wolff, DDS, profesor dan ketua Departemen Cariology and Comprehensive Care di New York University. Fakultas Kedokteran Gigi.

Jadi, langkah pencegahan terpenting yang dapat Anda ambil adalah membatasi asupan makanan dan minuman manis, dan menyikat gigi setidaknya dua kali sehari dengan pasta gigi berfluoride. Fluorida, dalam pasta gigi dan air, adalah satu-satunya metode yang paling teruji untuk mencegah gigi berlubang, kata Dr. Levine. Untuk orang yang rentan terhadap gigi berlubang, dokter gigi dapat memberikan perawatan fluoride di kantor, atau mengoleskan sealant plastik tipis pada permukaan mengunyah gigi geraham.

Apa Saja Gejala Gigi Berlubang?

Pada tahap awal, gigi berlubang tidak menimbulkan gejala apapun. Itulah mengapa penting untuk mengunjungi dokter gigi secara teratur idealnya, setiap enam bulan agar ia dapat memeriksa bintik-bintik putih kecil pada gigi Anda, yang merupakan tanda pertama kerusakan gigi.

Gejala paling umum yang memang terjadi adalah sakit gigi, terutama saat Anda makan makanan panas atau dingin. Gejala lain yang perlu diperhatikan adalah mulut kering, kata Dr. Wolff. “Air liur membantu mencegah kerusakan gigi karena membantu remineralisasi gigi, jadi jika Anda mengembangkan mulut kering sebagai efek samping dari minum obat, Anda berisiko tinggi mengalami kerusakan gigi.”

Baca Juga:  Inilah Berbagai Manfaat Konsumsi Mentimun

Mengapa Penting untuk Merawat Gigi Berlubang?

Jika rongga masih dalam tahap awal, Anda mungkin dapat membalikkan pembusukan dan meremineralisasi gigi Anda dengan fluoride, tetapi sebagian besar rongga perlu diisi. Mengebor dan menambal gigi Anda mungkin termasuk dalam daftar aktivitas favorit Anda. Tetapi jika tidak diobati, gigi berlubang dapat menyebabkan masalah yang lebih serius, termasuk infeksi gigi dan bahkan kehilangan gigi.

Apa yang ada di Cakrawala untuk Kerusakan Gigi dan Gigi Berlubang?

Para peneliti di UCLA School of Dentistry sedang mengerjakan obat kumur anti-rongga yang lebih baik menargetkan bakteri penyebab gigi berlubang dan bertahan lebih lama daripada obat kumur konvensional. Dalam uji klinis kecil, peserta yang berkumur hanya sekali dengan obat kumur baru mampu menghilangkan hampir sepenuhnya bakteri penyebab rongga dari mulut mereka, dan hasilnya bertahan selama empat hari. Obat kumur konvensional hanya menghilangkan bakteri selama sekitar 12 jam.